Bosan piknik didunia, ingin piknik ke luar angkasa? Siapkan Rp 309 Miliar

Bosan piknik didunia, ingin piknik ke luar angkasa? Siapkan Rp 309 Miliar
Dennis Tito, wisatawan luar angkasa pertama dari AS.




ZONASATUNEWS.COM–Alam semesta amat luas.Tak ada yang bisa memastikan berapa luasnya alam semesta kecuali Tuhan.

Maka manusia dari dulu sampai sekarang selalu mencari tahu rahasia alam semesta.

Multi-jutawan Amerika Serikat ( AS) Dennis Tito menjadi turis antariksa pertama itu, yang dikabarkan membayar 20 juta dollar AS (Rp 309,8 miliar dengan kurs sekarang) untuk liburan selama 8 hari di luar angkasa.

Tito meluncur 19 tahun yang lalu, diawali dengan sedikit polemik.

NASA menolak peluncuran karena Tito bukan astronot terlatih, sehingga peluncuran ini diambil alih Rusia.

10 tahun berselang sejak tonggak sejarah itu, 6 orang mengikuti jejak Dennis Tito sebagai turis antariksa dengan membayar harga tiket masuk (HTM) ratusan miliar rupiah.

Agen perjalanan pun berlomba menawarkan pelayanan.

Virgin Galantic kala itu berencana membawa penumpang ke luar angkasa dalam 2 tahun ke depan, sedangkan sebuah perusahaan Rusia mengumumkan rencana pembuatan hotel di luar angkasa.

Denis Tito




Cerita perjalanan Dennis Tito

Saat dihubungi BBC dalam perayaan 10 tahun sejak liburannya itu, Dennis Tito membagikan pengalamannya. “Sama sekali tidak ada rasa takut. Saya sangat bersemangat dan begitu juga kru saya.”

“Kami akan berada di luar angkasa, dan kami tidak memikirkan hal lain, kecuali keberhasilan misi itu.”

“Jadi sama sekali tidak ada kekhawatiran – itu benar-benar perasaan yang baik dan gembira bahwa akhirnya hari itu datang.”

“Itu bukan pesawat ulang-alik, itu adalah kapsul ruang angkasa; kami benar-benar berhimpitan siku ke siku.”

“Hitungan mundur dimulai, dan itu berjalan sesuai jadwal ke yang kedua.”

“Agak mengejutkan ketika lepas landas – saya pikir itu akan jauh lebih keras; tapi Anda hampir tidak bisa merasakannya, dan Anda tidak bisa mendengarnya.”

“Ketika saya menyaksikan peluncuran dari luar, bahkan satu mil (1,6 km) jauhnya, ada suara besar.”

“Tapi kami tidak mendengar itu di dalam pesawat ruang angkasa.”

“Seperti terbang”

“Saat kami lepas landas dan bahan bakarnya mulai terbakar, kapsul melaju dan terus melaju, dan kemudian Anda merasakan peningkatan gravitasi secara bertahap.”

“Setelah peluncuran Anda jadi kehilangan berat badan; ada pensil yang digantung dari tali di kabin, dan pada penyisipan orbit, pensil itu mulai melayang.”

“Kemudian saya melihat ke kanan, dari jendela, saya bisa melihat kegelapan, saya bisa melihat Bumi, dan kelengkungan Bumi, dan pemandangan Bumi dari ruang angkasa sangat spektakuler.”

“Saya tidak pernah bisa mengulang perasaan gembira yang saya miliki saat itu.”

“Bagiku itu adalah tujuan 40 tahun hidup. Sering kali mencapai tujuan utama dalam hidup terjadi secara lambat, tetapi ini instan – pada saat yang tepat.”

“Begitu kami menanggalkan pakaian luar angkasa, kami bisa melayang dengan ringan.”

“Itu adalah pengalaman yang luar biasa; Perasaan mengambang benar-benar tidak bisa dipercaya. Bergeraknya tidak sulit dan Anda belajar dengan sangat cepat.”

“Ketika kami berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) kami memiliki lebih banyak ruang – Anda akan melayang dari satu tempat, dengan sangat lembut, dan Anda akan terbang ke daerah lain.”

“Rasanya seperti terbang, dan itu sangat menyenangkan!”

Dennis Tito menghabiskan waktu 8 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Selama di sana ia turut melihat cara stasiun luar angkasa itu bekerja.

Ia menceritakan ada 3 anggota kru yang menetap di sana dan mereka adalah bagian dari kru jangka panjang.

Mereka menyambut Tito dengan tangan terbuka.

Menurutnya, Bumi terlihat sangat indah dari luar angkasa. Ia bisa melihatnya dari lubang-lubang di lantai dan yang menghadap ke samping, sehingga bisa mendapat 2 jenis pandangan yang berbeda.

“Itu berlalu sangat cepat dan mungkin hal yang paling mengecewakan bagi saya adalah setelah total 8 hari di luar angkasa, saya harus kembali ke Bumi.”

“Saya akan dengan senang hati tinggal di sana selama berbulan-bulan!” ungkap Tito yang kembali ke Bumi pada 6 Mei 2001 dengan mendarat di Kazakhstan.

Editor : Setyanegara

 







Tags: ,
banner 468x60