Tang Juan, Peneliti Yang Diduga Tentara China, Ditangkap FBI Diadili di AS

Tang Juan, Peneliti Yang Diduga Tentara China, Ditangkap FBI Diadili di AS
Tang Juan, tentara keempat China yang diburu FBI dan ditangkap mulai diadili di Amerika




ZONASATUNEWS.COM, WASHINGTON –– Tang Juan, 37, ilmuwan perempuan China yang sebelumnya dikejar-kejar FBI hingga akhirnya ditangkap, telah dihadirkan di pengadilan federal Amerika Serikat (AS) untuk pertama kali hari Senin waktu setempat.

Departemen Kehakiman Amerika Serikatmenyatakan perempuan itu merupakan anggota Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China yang menyamar sebagai peneliti selama bekerja di Amerika.

Tang Juan dituduh melakukan penipuan visa dengan menyembunyikan ikatan militernya dengan China untuk bekerja di AS. Dia mulai diadili melalui video. 

Mengutip laporan AP, Selasa (28/7/2020), Hakim Deborah Barnes memerintahkan Tang Juan untuk tetap berada dalam tahanan. Alasannya, dia berisiko melakukan penerbangan keluar dari AS.

Namun, pengacaranya telah menyiapkan argumen untuk mengizinkan pembebasannya dengan jaminan.

Departemen Kehakiman Amerika pada pekan lalu mengumumkan tuduhan terhadap Tang Juan dan tiga ilmuwan China lainnya yang tinggal di AS. Menurut departemen tersebut, keempat warga China itu telah berbohong tentang status mereka sebagai anggota Tentara Pembebasan Rakyat China. Semua dikenai tuduhan penipuan visa.

Pihak jaksa mengatakan Tang Juan berbohong tentang ikatan militernya dalam aplikasi visa Oktober lalu ketika dia bersiap untuk bekerja di University of California, Davis dan berbohong lagi selama wawancara atau interogasi FBI pada Juni lalu.

Menurut jaksa, para agen FBI menemukan foto-foto Tang Juan yang mengenakan seragam militer. Para agen juga mengulas artikel-artikel di China yang mengidentifikasi afiliasi militernya. 

Kantor pembela untuk tersangka yang diberikan pemerintah federal di Sacramento tidak segera menanggapi permintaan komentar yang diajukan via email.

Jaksa mengatakan Tang Juan lari dan mencari perlindungan di Konsulat China di San Francisco ketika dikejar-kejar para agen FBI. Dia mulai diburu para agen setelah interogasi pada Juni lalu.

Perwira militer AS menangkapnya pada hari Jumat dan membawanya ke Penjara Sacramento County.

University of California mengatakan Tang Juan meninggalkan pekerjaannya pada Juni sebagai peneliti tamu di Departemen Onkologi Radiasi. Penangkapan Tang Juan dan tiga warga China lainnya memanaskan perang diplomatik antara Beijing dan Washington.

AS telah menutup paksa Konsulat Jenderal China di Houston dengan alasan kantor diplomatik itu sebagai sarang spionase termasuk kegiatan pencurian riset Amerika.

China kemudian membalas dengan menutup paksa Konsulat Jenderal AS di Chengdu. Namun, Beijing sejauh ini belum berkomentar atas penangkapan empat warganya oleh pihak berwenang Amerika. 

EDITOR : SETYANEGARA







banner 468x60