Virus Wuhan-400 sudah muncul tahun 1981 dalam film “Eyes of The Darkness”, suatu kebetulan?

Virus Wuhan-400 sudah muncul tahun 1981 dalam film “Eyes of The Darkness”, suatu kebetulan?




ZONASATUNEWS.COM –Virus bernama Wuhan-400 menyebabkan berjangkitnya wabah mematikan, dalam film thriller Dean Koontz dari tahun 1981. Bagaimana bisa beberapa buku nampak seperti ramalan peristiwa?

  • The Eyes of Darkness menampilkan laboratorium militer Tiongkok di Wuhan yang menciptakan virus sebagai bioweapon; warga sipil segera menjadi sakit setelah secara tidak sengaja tertular
  • Faktanya, satu lab di Cina yang mampu menangani virus paling mematikan ada di Wuhan dan membantu mengurutkan virus corona baru yang saat ini sedang diperangi dunia




Dalam buku terlaris yang lalu difilmkan, penulis thriller Dean Koontz 1981 The Eyes of Darkness, diceritakan virus yang akan digunakan sebagai senjata biologis dikembangkan di Wuhan, Cina, tetapi manusia akhirnya tertular.

Di dalam ketegangan, penulis laris tahun 1981 film thriller The Eyes of Darkness, Dean Koontz, sebuah virus yang akan digunakan sebagai senjata biologis dikembangkan di Wuhan, Cina, tetapi manusia akhirnya tertular.

Bahkan, satu lab di China yang mampu menangani virus paling mematikan ada di Wuhan dan membantu mengurutkan virus corona baru yang saat ini sedang diperangi dunia.

The Eyes of Darkness, sebuah thriller tahun 1981 oleh penulis laris Dean Koontz, bercerita tentang laboratorium militer China yang menciptakan virus sebagai bagian dari program senjata biologisnya. Laboratorium tersebut berlokasi di Wuhan, yang meminjamkan nama virusnya, Wuhan-400.

Kebetulan karya yang mengerikan itu menjadi kenyataan yang tidak disadari?

Dalam The Eyes of Darkness, seorang ibu yang berduka, Christina Evans, berangkat untuk mengetahui apakah putranya Danny meninggal dalam perjalanan berkemah atau jika – seperti pesan yang mencurigakan – dia masih hidup. Dia akhirnya melacaknya ke fasilitas militer di mana dia ditahan setelah secara tidak sengaja terkontaminasi dengan mikroorganisme buatan manusia yang dibuat di pusat penelitian di Wuhan.

“Sekitar waktu itulah seorang ilmuwan Cina bernama Li Chen pindah ke Amerika Serikat sambil membawa floppy disk data dari China yang paling penting, dan senjata biologis baru yang berbahaya dalam dekade terakhir. Mereka menyebutnya Wuhan-400 karena dikembangkan di laboratorium RDNA di luar kota Wuhan.”

Dalam kebetulan aneh lainnya, Institut Virologi Wuhan, yang menampung hanya laboratorium biosafety level empat di China, klasifikasi laboratorium tingkat tertinggi yang mempelajari virus paling mematikan, hanya berjarak 32 km dari pusat penyebaran wabah koronavirus saat ini.

Pembukaan laboratorium dengan keamanan maksimum dicakup dalam sebuah cerita 2017 di jurnal Nature, yang memperingatkan risiko keselamatan dalam budaya di mana hierarki mengalahkan budaya terbuka.
Laboratorium penelitian China menolak tautan ke pasien coronavirus pertama
17 Feb 2020.

Teori konspirasi pinggiran bahwa virus korona yang terlibat dalam wabah saat ini tampaknya buatan manusia dan kemungkinan melarikan diri dari laboratorium virologi Wuhan telah beredar, tetapi telah ditolak secara luas. Faktanya lab di Wuhan adalah yang pertama mengurutkan virus corona.

Sumber : South China Morning Post, ed 13 Februari 2020.

 

 

 







Tags: , ,
banner 468x60