Jepang sebut warganya terinfeksi Covid-19 sepulang dari Indonesia, Indonesia sebut terinfeksi virusnya SARS-CoV-2. Lho, kan sama saja??

Jepang sebut warganya terinfeksi Covid-19 sepulang dari Indonesia, Indonesia sebut terinfeksi virusnya SARS-CoV-2. Lho, kan sama saja??
Ambulans tiba di bandara Haneda di Tokyo pada 30 Januari untuk memenuhi penerbangan carter kedua yang membawa pengungsi dari Wuhan, Cina. (AFP / STR / JIJI PRESS)




ZONASATUNEWS.COM–The Jakarta Post (thejakartapost.com) edisi Selasa 25 Februari 2020 menurunkan berita dengan judul : ‘It is not COVID-19’: Indonesian health official mixes up disease and virus (Itu bukan Covid-19 : Pejabat kesehatan Indonesia mencampuradukkan penyakit dan virus).

Polemik ini disebabkan perbedaan pendapat antara pejabat Kementerian Kesehatan RI dengan Otoritas Kesehatan Jepang, terkait seorang warga Jepang yang positif terinfeksi virus corona, sekembalinya dari Indonesia.

Seorang pejabat Departemen Kesehatan RI mengatakan pada hari Senin (24/2/2020) bahwa warga Jepang yang dites positif virus corona baru sekembalinya dari perjalanan ke Indonesia menyebut itu “bukan kasus COVID-19” atau virus corona.

Sekretaris Achmad Yurianto dari Direktorat Jenderal Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa menurut pihak berwenang Jepang, pria itu terinfeksi “Koronavirus Pernafasan Akut Parah yang parah coronavirus 2″ – atau SARS-CoV-2 – dan bersikeras bahwa SARS-CoV-2 adalah berbeda dengan COVID-19.

“Di sana [di Jepang], dia didiagnosis oleh dokter telah terinfeksi dengan virus corona SARS tipe 2,” kata Yurianto kepada The Jakarta Post, Senin.

Ketika the Post meminta Yurianto untuk menguraikan desakannya bahwa pria Jepang itu tidak memiliki COVID-19 meskipun hasil tesnya positif untuk SARS-CoV-2, ia mempertahankan pernyataan sebelumnya.

Dalam wawancara sebelumnya dengan kompas.com, Yurianto mengklaim bahwa penyakit coronavirus 2019, yang secara resmi bernama COVID-19, berbeda dari SARS-CoV-2.

“Apa yang kita miliki sekarang adalah epidemi COVID-19. Ada ahli yang mengatakan bahwa COVID-19 berbeda dari SARS CoV-2, dan perbedaannya mencapai 70 persen,” katanya.

Yurianto mengatakan dia percaya bahwa keduanya berbeda karena dalam berurusan dengan awak kapal Indonesia dari kapal pesiar Diamond Princess, Jepang secara konsisten menyebut penyakit mereka sebagai COVID-19 daripada mengatakan bahwa mereka telah dites positif untuk SARS-CoV-2.

Penjelasan Komite Internasional

Komite Internasional tentang Taksonomi Virus (ICTV), yang bertanggung jawab untuk memberi nama dan mengklasifikasikan virus baru, mengumumkan pada 11 Februari bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 (penyakit coronavirus 2019) “telah dinamai ‘parah sindrom pernapasan akut coronavirus 2 ‘(SARS-CoV-2) “.

Organisasi Kesehatan Dunia juga telah menerbitkan halaman web khusus tentang penamaan virus corona baru, yang menyatakan bahwa “virus yang bertanggung jawab untuk COVID-19” bernama “sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) “.

Bagian berikutnya memiliki judul “Mengapa virus dan penyakit ini memiliki nama yang berbeda?”, dan memberikan penjelasan yang jelas.

Pada 22 Februari, Pemerintah Metropolitan Tokyo mengumumkan bahwa lelaki Jepang itu adalah penduduk Tokyo berusia 60-an. Dalam berita terkait yang diterbitkan pada hari yang sama, penyiar nasional NHK melaporkan bahwa pria itu didiagnosis pada 19 Februari setelah kembali dari liburan keluarga di Indonesia, tetapi tidak menentukan tujuan setempat. Ia juga mengatakan bahwa ia telah pergi ke fasilitas medis pada 12 Februari dengan “gejala seperti dingin”.

Yurianto mengatakan bahwa ketika pria itu berada di Indonesia, ia hanya mengunjungi Bali dan tidak menunjukkan gejala COVID-19.

Sementara itu, ahli vaksinologi Rumah Sakit Pulni Omni Dirga Sakti Rambe mengatakan bahwa kasus serupa bisa tidak terdeteksi, karena beberapa kasus telah dilaporkan tentang orang yang terinfeksi dengan SARS-CoV-2 yang tidak menunjukkan gejala COVID-19.

“Kasus [asimtomatik] seperti ini tidak akan terdeteksi di bandara mana pun di seluruh dunia. Inilah yang membuat manajemen COVID-19 sulit, ”kata Dirga kepada Post.

Meskipun pelabuhan masuk seperti bandara harus memeriksa suhu penumpang sesuai dengan petunjuk dari WHO, kasus infeksi masih bisa tidak terdeteksi, katanya.

“Ini bukan kesalahan sistem deteksi bandara, tetapi karakter dari penyakit ini. Semakin sulit mengendalikan wabah karena penularannya yang asimptomatik, ”kata Dirga. “Itu sebabnya harus ditindaklanjuti, ke mana dia pergi, dll. Idealnya, kita harus melacak kontak [dekat] nya.”

Pada hari Senin, NHK melaporkan bahwa pemerintah Tokyo telah mengidentifikasi sekitar 80 orang sebagai kontak dekat pria itu dan menginstruksikan mereka untuk tetap di rumah dalam karantina sendiri, dan bahwa pihaknya terus mengawasi kondisi mereka.

Editor: Setyanegara

Sumber : The Jakarta Post (thejakartapost.com), ed Selasa 25 Februari 2020







Tags: , , ,
banner 468x60