Sutoyo Abadi: Kecurangan Pilpres Pasti Terjadi

Sutoyo Abadi: Kecurangan Pilpres Pasti Terjadi
Sutoyo Abadi




Oleh: Sutoyo Abadi

Koordiantor Kajian Politik Merah Putih


Skenario kecurangan Pilpres 2024, sangat terstruktur dan masif, lebih kuat dari cara cara Pilpres sebelumnya, sejalan dengan kekuatan oligargi yang sudah menguasai Indonesia. Terasa tidak akan ada kekuatan yang menghalangi apalagi menghentikannya.

Hakim MK  bisa curang, tidak peduli dengan muatan konflik kepentingan keluarga dan berani curang dalam membuat keputusan  demi kepentingan ipar yang menjadi Presiden dan anak Presiden yang ingin ikut menjadi cawapres, apalagi KPU.

Jokowi memiliki “kekuasaan struktural” yang lebih massive dan terkoordinasi dengan menempatkan orang-orang pilihan dihampir semua instansi dan institusi untuk menguasai Pilpres 2024

Kekuasaan struktural Jokowi itu sudah pernah  memenangkan dua kali Pilpres  yaitu tahun 2014 dan 2019, kecurangan dan manipulasi suara tidak menghadapi perlawan yang signifikan.

BACA JUGA:

DPR  lumpuh total menjadi bagian kekuasaan eksekutif.  Jokowi mampu merangkul dan menaklukan para petinggi partai politik, khususnya para Ketua Umum Partai Politik pada saat itu. DPR  tidak mampu menjalankan tugas dan tanggung-jawabnya sesuai peran dan fungsinya.

Mengakibatkan demokrasi di Indonesia rusak total. Tidak ada lagi pemisahan kekuasaan antar lembaga tinggi negara . Hilangnya kedaulatan tertinggi rakyat yang dikudeta oleh oligarki politik secara legal dengan berbagai UU.

Pilpres sangat tidak mungkin akan terlaksana dengan jujur dan adil, rekayasa manipulasi dan kecurangan pasti akan terjadi. MK dan KPU total dalam kendali dan genggamannya.

Semua  tunduk, menjadi jongos  mengikuti ratusan UU yang menjadi kekuatan dan kekuasaan oligarki politik.

Saat ini kekuasaan struktural yang memenangkan Jokowi pada PILPRES 2014 dan 2019 masih utuh, dipegang oleh orang-orang yang sama, bahkan lebih rapi, lebih luas dibawah kendali Jokowi dan pendukungnya.

Kita masih  teriak-teriak minta kejujuran untuk melawan skenario kecurangan Pilpres 2024 yang pasti terjadi. Potensi kecurangan pemilu 2024 itu sangat besar, massive dan mustahil untuk dilawan selain menyerah.

Sinyal kecurangan Pilpres 2024 sekalipun seluruh rakyat akan protes semua bisa dikandaskan oleh pengadilan Mahkamah Konstitusi ( MK ). 

Manipulasi demokrasi dan kedaulatan tertinggi rakyat sudah sangat massive dan bertumpuk-tumpuk ditanah air secara legal. Politik sengkuni dan jiwa makelar masih massive ditanah air.

Penguasa sudah menyiapkan kader-kadernya di daerah dengan menempatkan ratusan PLT kepala daerah untuk menguasai daerah dan suara di daerah dengan berbagai dirty tricks.

Waktu 2,5 tahun bagi PLT Gubernur, PLT Wali Kota dan PLT Bupati adalah waktu yg panjang dan lebih dari cukup untuk melakukan konsolidasi kekuasaan di daerah untuk memenangkan Pilpres 2024.

Satu-satunya solusi yang masih memungkinkan adalah mengembalikan kedaulatan tertinggi rakyat dengan “kembali” ke UUD 1945 (18 Agustus 1945) dan memulai lagi dari sana. hambatan dan kendalanya sangat besar tersisa jalan hanya dengan revolusi.

EDITOR: REYNA




http://www.zonasatunews.com/wp-content/uploads/2017/11/aka-printing-iklan-2.jpg></a>
</div>
<p><!--CusAds0--><!--CusAds0--></p>
<div style=