CABE, Catetan Babe (459): Pelukis Raden Saleh Ikut Pemberontakan?

CABE, Catetan Babe (459): Pelukis Raden Saleh Ikut Pemberontakan?
Ridwan Saidi




Oleh: Ridwan Saidi
(Budayawan, Sejarawan, Politisi Senior)

(Lukisan Raden Saleh, fragmen)




Pada tahun 1869/1870 pelukis Raden Saleh diperiksa polisi Belanda karena disangka terlibat pemberontakan Tambun 1869 yang dipimpin Rama Ratu Jaya. Rama sendiri tewas di medan laga.

Penberontakan Tambun bagian dari seri pemberontakan petani.

Berikut kronologi pemberontakan petani.

1. Penyulut: pemberlakuan tanam paksa oleh penguasa kolonial sejak 1830. Petani punya tanah, apa yang ditanam harus sesuai kehendak penguasa.

2. Penggerak: ulama khususnya ahli tarekat.

3. Pelopor: Haji Ahmad Rifangi lahir 1786 Kendal.

4. Awal gerakan: aksi protes petani pimpinan RIFANGI di kota-kota Jawa Tengah 1859-1860.

5. Sejak itu pecah pemberontakan petani di seluruh Jawa a.l Tambun 1869 pimpinan Rama (konon melibatkan pelukis Raden Saleh).

Di Cilegon 1888 pimpinan Haji Wasid (salah 1 putranya jadi anggota Konstituante fraksi Masyumi).

Di Ciomas, Condet 1916, dan ditutup 1924 berupa pemberontakan petani Tangerang pimpinan Kalin bapa Kayah.

Time frame pemberontakan petani: 1859-1924 = 65 tahun. Pemberontakan terlama melawan kolonialisme di Indonesia.

BACA JUGA:

Raden Saleh itu kolektor benda-benda bersejarah. Ia yang mengoleksi prasasti lempeng tembaga Kebantenan yang dibelinya dari ahli waris di Priyuk.

Ia bertemu Rama di Ratu Jaya dengan maksud sama. Info yang diterima Raden Saleh, Rama seorang petutur sejarah. Tentu ada simpanan benda historis, ternyata tidak.

Polisi terima keterangan Raden Saleh dan ia bebas.

Setelah ini Raden Saleh tinggalkan Jakarta. Ia menetap di Bogor sampai wafatnya. (RSaidi)

EDITOR: REYNA







banner 468x60