Prasasti Berbahasa Jawa Kuno Dan Melayu Kuno di Filipina, Bahasa Kuno diNusantara Era Medang Mataram

Prasasti Berbahasa Jawa Kuno Dan Melayu Kuno di Filipina, Bahasa Kuno diNusantara Era Medang Mataram




ZONASATUNEWS.COM–Telah ditemukan sebuah prasasti beraksara kawi (Jawa kuno) di Filiphina pada tahun 1989 M yang dinamakan para ahli sebagai prasasti laguna. Prasasti ini dibuat pada tahun 900 M sesuai dengan yang tertera pada isi prasasti (822 saka), jauh setelah Medang Mataram berpisah dengan Sriwijaya di era Balaputradewa dan Rakai pikatan pada 856 M.

Prasasti ini sekaligus membuktikan bahwa Filiphina memiliki sejarah dan peradaban jauh sebelum Spanyol menjajah Filiphina. Pada dekade-dekade sebelumnya, terdapat propaganda yang disebar pemerintah Filiphina dan dipercaya oleh dunia yang menyatakan bahwa sejarah dan peradaban awal filiphina dimulai secara signifikan sejak kedatangan para conquistador dan misionaris Spanyol ke kepulauan yang kemudian dinamai Philiphina sesuai nama raja agung spanyol, Philiph. Benarkah demikian??

Sejarawan Filiphina mulai menolak pendapat tersebut sejak ditemukannya prasasti laguna dan mulai menghubungkan sejarah negeri mereka dengan Medang Mataram.

Satu cuplikan isi prasasti tersebut berbunyi, “Sang Tuan yang terhormat dari binwangan mengakui semua kerabat Namwaran yang masih hidup dan yang telah diklaim penguasa dewata, yang diwakili oleh sang penguasa Medang.”




Prasasti ini menurut sejarawan Filiphina merupakan bukti bahwa sejak dahulu daerah kepulauan filiphina sudah memiliki peradaban dan ada dalam pengaruh Medang Mataram. Bahasa yang digunakan dalam prasasti ini menurut para ahli sejarah filiphina adalah bahasa campur aduk dengan unsur Jawa kuno, Melayu kuno dan ada unsur sansekerta bahkan bahasa tagalog lokal di dalamnya.

Prasasti ini bisa menjadi petunjuk tentang bahasa persatuan nusantara di era abad ke 7-9 masehi era Medang Mataram. Wacana yang dapat ditarik dari sini adalah apakah benar bahasa jawa kuno dan melayu kuno adalah dua hal yang beda atau malah bahasa yang sama namun menjadi sedikit beda karena letak geografis dan perkembangan budaya di masing-masih daerah yang terpisah laut??

Yang jelas ada sangat banyak kemiripan antara bahasa jawa kuno dan melayu kuno yang menurut kami dapat dianalogikan dengan kasus bahasa Jawa Tengah dan Jawa Timur di era modern ini. Bahasa yang digunakan di dua daerah ini secara bentuk, lafal dan intonasi adalah cukup beda namun masih dianggap sebagai variasi bahasa jawa secara umum dan penduduk di dua tempat itu masih bisa mengerti saat diajak berbicara dengan variasi bahasa jawa yang beda.

Demikian halnya dengan kasus bahasa jawa kuno dan melayu kuno. Keduanya secara virtual nampak agak beda namun sebenarnya sangat mirip. Kedua bahasa ini tentu berasal dari bahasa yang sama dan memiliki banyak varian lain di pulau pulau lain di nusantara yang mirip dengan kedua bahasa tersebut.

Mengingat luasnya nusantara yang terpisah-pisah oleh laut, penyebaran bahasa kepulauan ini hanya mungkin terjadi dikarenakan dahulunya seluruh kepulauan bersatu atau mungkin dipersatukan. Inilah bukti bahwa seluruh nusantara bahkan ASEAN pernah disatukan oleh Medang Mataram.

Sumber: philiphine laguna inscription, paul morrow’’s the laguna copperplate inscription,
wikipedia: history of philiphine, wikipedia: sailendra

EDITOR : SETYANEGARA







banner 468x60