Ilmuwan Ungkap Bentuk Alam Semesta, Seperti Balon Menggembung

Ilmuwan Ungkap Bentuk Alam Semesta, Seperti Balon Menggembung
Studi baru ilmuwan ungkap bentuk alam semesta. Kredit: ESA dan Planck Collaboration




Zonasatu News – Selama bertahun-tahun para ilmuwan percaya bahwa alam semesta kita seperti selembar kertas, tetapi bukti baru menunjukkan bahwa bentuk alam semesta melengkung seperti balon raksasa yang menggembung, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 5 November 2019.

Sebuah studi baru-baru ini menganalisis data dari latar belakang gelombang mikro kosmik, gema samar dari Big Bang, dan menemukan bahwa gravitasi tampaknya membengkokkan gelombang mikro.

Temuan-temuan ini mengarah ke alam semesta yang tertutup, yaitu sebuah gagasan bahwa jika Anda melakukan perjalanan cukup jauh ke ruang angkasa, Anda akan berputar kembali ke tempat Anda mulai.

Dalam makalah yang diterbitkan di Nature Astronomy, para peneliti mencatat rilis Plant Legacy 2018 yang mengkonfirmasi keberadaan ‘pelensaan gravitasi’ di latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB), yang menunjukkan gelombang mikronya menekuk.

CMB adalah benda tertua yang ditemukan di alam semesta. “Semesta tertutup dapat memberikan penjelasan fisik untuk efek ini, dengan spektrum latar belakang gelombang mikro kosmik Planck sekarang lebih memilih kelengkungan positif pada tingkat kepercayaan lebih dari 99 persen,” menurut penelitian itu.

Temuan ini bertentangan dengan ‘kebijaksanaan konvensional dan penelitian lain berdasarkan kumpulan data CMB yang sama’, Live Science melaporkan.

“Dan teori alam semesta yang datar sebenarnya bisa menjadi topeng [krisis] kosmologis di mana sifat-sifat alam semesta yang diamati tampaknya saling tidak konsisten,” tulis para penulis seperti dikutip Tempo.co 

Kosmolog Universitas Sapienza Roma Alessandro Melchiorri, yang terlibat dalam studi baru-baru ini, menjelaskan kepada Live Science bahwa model alam semesta tertutup akan menimbulkan berbagai masalah bagi bidang fisika. “Saya tidak ingin mengatakan bahwa saya percaya pada alam semesta yang tertutup,” katanya kepada Live Science.

“Saya sedikit lebih netral. Saya akan mengatakan, mari kita tunggu data dan apa yang akan dikatakan data baru. Apa yang saya percaya adalah bahwa ada perbedaan sekarang, bahwa kita harus berhati-hati dan mencoba menemukan apa yang menghasilkan perbedaan ini.”

Meskipun rilis Plant Legacy 2018 mengkonfirmasikan alam semesta tertutup dengan akurasi 99,8 persen, para peneliti masih mencatat bahwa ‘pengukuran di masa depan diperlukan untuk mengklarifikasi apakah ketidaksesuaian yang diamati disebabkan oleh sistematika yang tidak terdeteksi, atau oleh fisika baru atau hanya fluktuasi statistik’.

Temuan ini muncul hanya satu bulan setelah perhitungan baru menunjukkan bahwa alam semesta bisa menjadi beberapa miliar tahun lebih muda dari perkiraan para ilmuwan sekarang, dan bahkan lebih muda dari yang disarankan oleh dua perhitungan lain yang diterbitkan tahun ini yang memangkas ratusan juta tahun dari zaman kosmos.

Ayunan besar dalam perkiraan para ilmuwan mencerminkan pendekatan yang berbeda untuk masalah rumit dalam menentukan usia sebenarnya dari alam semesta. Usia alam semesta yang diterima secara umum adalah 13,7 miliar tahun, berdasarkan pada Konstanta Hubble 70.

Namun, Inh Jee, dari Max Plank Institute di Jerman, penulis utama studi tersebut di jurnal Science, dan timnya menghasilkan Konstan Hubble 82,4, yang akan menempatkan usia alam semesta sekitar 11,4 miliar tahun. Jee menggunakan konsep yang disebut pelensaan gravitasi – di mana gravitasi melengkungkan cahaya dan membuat objek yang jauh terlihat lebih dekat.

DAILY MAIL | LIVE SCIENCE







Tags: ,
banner 468x60