Ahmad Cholis Hamzah: Jokowi Bisa Salah Perhitungan

Ahmad Cholis Hamzah: Jokowi Bisa Salah Perhitungan
Ilustrasi




Oleh: Ahmad Cholis Hamzah

Ahmad Cholis Hamzah

Nathanael Sumaktoyo seorang asisten prodesor di bibidang ilmu politik di National University Singapura menulis artikel menarik di New Mandala sebuah media dibawah Coral Bell School of Asia Pacific Affairs in the College of Asia and the Pacific – milik Australian National University tanggal 15 Nopember 2023 lalu dengan judul“Jokowi’s post -election game plan”. Artikel nya inimenyoroti “game plan” nya Jokowi pasca pilpres 2024.

Persetujuan Jokowi untuk menaruh putranya menjadi cawapres nya Prabowo merupakan sesuatu yang belum pernah dilakukan oleh presiden Indonesia sebelumnya: ia menempatkan anaknya secara eksplisit di jalan menuju jabatan terpilih tertinggi di negara ini.

Dulu Soeharto yang terkenal korup dan nepotistik memberi anak-anaknya kesepakatan bisnis yang manis. Tetapi yang paling dekat dengan anak-anaknya ke posisi negara adalah ketika ia menunjuk salah satu putrinya, Siti Hardiyanti Rukmana, sebagai menteri dalam kabinet terakhirnya pada tahun 1998.

Megawati Soekarnoputri dan almarhum suaminya Taufik Kiemas selalu dikatakan memiliki harapan besar untuk putri mereka, Puan Maharani, untuk menjadi wakil presiden atau bahkan presiden. Tapi sampai saat ini mereka tidak pernah menempatkannya di tiket presiden.

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga memiliki ambisi yang sama tingginya untuk masa depan politik putra sulungnya, Agus. Tetapi para pemilih tampaknya tidak setuju dengan harapan seorang ayah yang bersinar untuk putranya: Agus tersingkir di putaran pertama pemilihan gubernur Jakarta 2017, dan peringkat elektabilitasnya yang rendah tidak pernah menempatkannya dalam jarak yang mencolok dari tiket presiden.

Sang asisten professor ini mengaitkan dua tujuan akhir dengan banyak manuver politik Jokowi, dari mengkooptasi Mahkamah Konstitusi, hingga baru-baru ini di bawah kepemimpinan seorang hakim agung yang merupakan saudara iparnya, hingga memposisikan putranya sebagai pasangan Prabowo.

Pertama, Jokowi tertarik untuk memastikan keamanan warisan politik dan ekonominya. Dia ingin ibu kota baru Nusantara berlanjut, Undang-Undang “omnibus” tentang Cipta Kerja untuk tetap sebagai hukum tanah, untuk pembangunan infrastruktur untuk memperluas, dan untuk nasionalisme sumber daya dan paradigma hilirisasi (hilirisasi) untuk berkembang, antara lain.

Kedua, Jokowi tertarik untuk mempertahankan beberapa tingkat pengaruh politik. Hal ini tidak lepas dari gol pertama. Dalam sistem kepartaian di mana partai tidak memiliki platform yang berbeda dan konsisten, kebijakan seorang pemimpin seringkali dapat dimajukan dan dipertahankan hanya melalui seruan personalistik.

Dalam menempatkan putranya ke tiket Prabowo, Jokowi jelas melihatnya sebagai cara yang paling layak untuk mencapai tujuan politiknya. Dia mungkin percaya bahwa Prabowo, jika memenangkan pemilihan, akan mengamankan warisan kebijakannya. Dia juga percaya bahwa memiliki putranya di kantor tertinggi kedua di negara itu akan mempertahankan, jika tidak memperluas, pengaruh politik keluarga dan melindunginya dari perburuan penyihir politik dan hukum.

Namun menurut Nathanael Sumaktoyo Keyakinan bisa berubah menjadi kenyataan. Tetapi keyakinan juga bisa menjadi salah perhitungan. Ada tiga alasan mengapa menempatkan masa depan politiknya di Prabowo mungkin salah perhitungan serius bagi Jokowi.

Alasan pertama adalah bahwa bahkan jika Prabowo memenangkan pemilu, Jokowi tidak akan memiliki kendaraan pemilu, dalam bentuk partai, yang dapat ia kendalikan untuk mempengaruhi pembuatan kebijakan di parlemen (DPR). Dengan mendukung Prabowo, Jokowi praktis meninggalkan partai yang menjadikannya nama rumah tangga, PDI-P.

Alasan kedua adalah bahwa Prabowo adalah tokoh militer yang masih populer di kalangan tentara. Sebagai seorang presiden, dia akan memiliki senjata dan pasukan di bawah kekuasaannya — baik secara formal karena posisinya maupun secara informal karena pengaruh militernya yang langgeng. Sama sekali tidak jelas bagaimana Jokowi berpikir dia bisa membujuk seorang pria militer untuk melakukan penawarannya begitu dia berada di luar lingkaran kekuasaan.

Ketiga, tanpa kendaraan politik dan kurangnya akses ke kekuatan koersif, Jokowi harus bergantung pada gerakan akar rumput agar tetap relevan. Dia memiliki pemilih, tetapi belum tentu pendukung militan yang dapat dibawa ke demonstrasi jalanan dan menekan pemerintah. Masih harus dilihat apakah jaringan pendukungnya seperti ProJo akan tetap setia setelah dia tidak lagi memiliki patronase untuk didistribusikan.

EDITOR: REYNA

Artikel sama dimuat di Optika.id




http://www.zonasatunews.com/wp-content/uploads/2017/11/aka-printing-iklan-2.jpg></a>
</div>
<p><!--CusAds0--><!--CusAds0--></p>
<div style=
Tags: , , , , , ,