People Power Atau Revolusi

People Power Atau Revolusi
Sutoyo Abadi, Koordinator Kajian Politik Merah Putih



Oleh: Sutoyo Abadi
Koordinator Kajian Politik Merah Putih

Pemikiran politik dan naluri politik terbukti sendiri secara teori maupun praktis dalam kemampuan membedakan kawan dengan lawan . Poin-poin tinggi politik adalah sekaligus momen dimana musuh dalam kejelasan kongkrit, dikenali sebagai musuh. ( _Carl Schmitt, 1888-1985 ).

Masyarakat sudah mengetahui situasi makin memburuk, keadaan mulai rusak dan makin membusuk, berbahaya untuk kehidupan yang damai dan berkeadilan.

Sekelompok masyarakat yang masih nanar, bingung, merasa tersesat dan kehilangan arah ,  belun bisa membedakan kawan dan lawan , harus segera dicerahkan.

Keadaan yang makin memburuk harus dihadapi dan diatasi dengan tindakan cepat dan itu ada dalam pikiran dan cara kita memandang keadaan  tersebut, akan menentukan kekuatannya sebagai pejuang yang termotivasi, bergerak dengan tindakan yang kreatif.

Masyarakat yang hanya tertegun menyaksikan kezaliman dan kesesatan dan ragu+ragu bertindak sama artinya sedang masuk dalam kondisi yang fatal, menjadi mudah mengeluh dan berdebat, tanpa ujung dan sasaran yang jelas.

Jangan dengarkan orang yang mengatakan bahwa perbedaan antara kawan dengan lawan adalah primitif atau sudah ketinggalan jaman. Karena orang tersebut sedang menyamarkan diri karena ketakutan dengan konflik dibalik manusia munafik topeng kehangatan semu.

Mereka pengecut dan sedang mengajak menyimpang dan menghindar dari ketakutannya dengan kehampaan dan kesia-siaan mereka sendiri.

Kita harus membentengi diri dengan motivasi yang jelas, sediakan ruang yang terang benderang siap untuk persahabatan sejati dan kompromi sejati sekaligus siap berkonflik dengan musuh yang sejati, karena jelas musuh sejati akan membunuh ketika mereka menemukan momentum, kesempatan dan kemampuannya .

Sikap keras kepala menghadapi kezaliman adalah  kemuliaan, sikap ragu ragu , banci, menghalalkan segala cara demi karir mereka adalah pecundang dan penghianat.

Pertempuran terus menerus, memandang diri sebagai pejuang yang siap dikepung musuh demi membela keadilan   akan menjadikan diri kita kuat dan tetap siaga.

Jangan menghawatirkan orang yang menentang karena melawan kezaliman pasti akan melakukan perlawanan dan penentangan. Tanpa perlawanan tidak akan pernah mendapatkan kemenangan dan perdamaian

Hindari mental untuk disukai tetapi ciptakan diri sebagai manusia yang disegani bahkan ditakuti.  Mereka akan mundur tetapi kalau kita menjadi diam dan pengecut manusia zalim akan terus membesar.

-“Jangan terlalu yakin bahwa musuh tidak akan datang, lebih baik bersiap – siap untuk menyambutnya”_. Apalagi musuh kezaliman sudah didepan mata tidak ada jalan lain selain kita lawan.

Mengembalikan negara sesuai tujuan Proklamasi 1945, sudah sulit dilakukan dengan cara kompromi untuk kembali ke UUD 45. Jalan tersisa : “People Power atau Revolusi”




http://www.zonasatunews.com/wp-content/uploads/2017/11/aka-printing-iklan-2.jpg></a>
</div>
<p><!--CusAds0--><!--CusAds0--></p>
<div style=