Timothy Winter: Sejarah Islam dan Sains, kemunduran ilmu pengetahuan Islam dan pertumbuhan Barat (Bagian 3)

Timothy Winter: Sejarah Islam dan Sains, kemunduran ilmu pengetahuan Islam dan pertumbuhan Barat (Bagian 3)
Timothy Winter memberikan ceramah tentang Islam dan Sain di Universitas Cambridge

', layer: '

AL TUSI

Perangko bergambar Al Tusi yang diterbitkan oleh pemerintah Iran

'} ];




Oleh: Timothy Winter

Timothy Winter memberikan ceramah tentang Islam dan Sain di Universitas Cambridge

(Sumber: The Royal Institution, channel youtube dengan 1,5 jt subscribe). Dia cendekiawan terhormat dan dosen Universitas Cambridge.Beliau adalah Pendiri dan Dekan Cambridge Muslim College, Profesor Kajian Islam Aziz Foundation di Cambridge Muslim College dan Ebrahim College, Direktur Kajian (Studi Teologi dan Keagamaan) di Wolfson College dan Dosen Kajian Islam Syekh Zayed di Fakultas Ketuhanan di Universitas Cambridge.

4.Nasir al-Din Tusi

Namun kali ini kita harus bergerak maju, sedikit lebih jauh ke arah Timur. Nasir al-Din Tusi, tokohnya tak kalah berwarna. Dia berasal dari Tus, pojok kanan atas wilayah yang sekarang disebut Iran. Kini sebuah tempat yang cukup kecil, namun menjadi kota besar yang melahirkan orang-orang seperti Hazza Ali, penyair Ferdowsi dan sebagainya, sebuah pusat peradaban yang utama.

Namun bangsa Mongol sudah di depan mata. Semua orang bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, karena mereka menghancurkan Hwarisme, mereka meninggalkan tumpukan tengkorak di belakangnya. Hulagu Khan yang ditakuti, cucu Jenghis Khan, pada tahun 1258, bahkan akan menghancurkan kota Bagdad, dan menurut para penulis sejarah, mereka yang selamat, buku-buku kota itu dibuang ke sungai Tigris, hingga para pejuang Mongol dapat menaiki kuda di ke seberang sungai, begitu besar kerusakan budayanya.

Perangko bergambar Al Tusi yang diterbitkan oleh pemerintah Iran

Benar-benar peristiwa traumatis terbesar dalam sejarah peradaban. Jadi dia meninggalkan Tus, dan dia pergi mencari semacam bunker. Ada sebuah kelompok bernama Ismaili, yang sangat militan, namun berpikiran filosofis pada saat itu, mengikuti seorang imam yang maksum, yang menduduki benteng-benteng yang tidak dapat diakses dan tidak dapat diserbu di sudut-sudut terpencil di Timur Tengah. Dan dia pergi ke tempat yang paling terkenal, Kastil Alamut. Dan di sana dia dilindungi oleh kaum Ismaili, dan dia membangun sebuah observatorium, dan dia tinggal di sana selama 30 tahun.

Ilmuwan pengungsi lainnya bergabung dengannya, dan sayangnya dia mencatat kehancuran kota Tus, kota Nishapur. Seluruh Asia Tengah benar-benar hancur, namun Alamut tetap bertahan. Namun kemudian Hulagu mengepung benteng yang tak tertembus ini di antah berantah, sebuah pengepungan selama tujuh tahun.

Kita diberitahu bahwa pada akhirnya mereka menyerah, bukan karena mereka kehabisan makanan dan minuman, mereka punya banyak sisa, tapi karena pakaian mereka sangat tipis sehingga jatuh dari tubuh mereka, dan mereka menyerah. Mereka hampir telanjang dan cuacanya dingin, dan mereka menyerah.

Tusi bertahan. Dia orang yang cerdas, dia melihat tulisan di dinding. Dia bernegosiasi dengan Hulagu, cucu Jenghis Khan, dan berkata, “Baiklah, saya bisa membuatkan grafik astrologi yang bagus untuk Anda dari observatorium saya, saya ingin dana hibah penelitian.” Grant disetujui, lampu hijau, dan dia pergi ke ibu kota Hulagu, Maragheh, dan mendirikan observatorium lain yang lebih besar, tempat dia mengumpulkan para sarjana yang masih hidup.

Dan inilah yang tersisa, tidak banyak. Tapi ada sekstan (observatorium) yang sangat besar di sana, tingginya sekitar 40 kaki, sebuah mural sekstan, yang memungkinkan penggambaran ketinggian benda langit dengan sangat akurat. Benda itu mempunyai semacam kurva dan benda geser, yang memungkinkan Anda mengukur tidak hanya menit, tetapi juga detik busur. Jadi inilah langit yang diukur dengan lebih tepat dari sebelumnya.

Hal lain yang dia lakukan, yang cukup penting, ketika hal ini dengan akar yang rumit tersaring ke Eropa, adalah hal yang kita sebut kuplet Tusi atau pasangan Tusi. Hal ini menyelesaikan salah satu permasalahan aneh dalam sistem astronomi Ptolemeus kuno, yang menyatakan bahwa Bumi harus menjadi pusat tata surya. Jika Anda memercayai hal itu, semua orang Yunani kuno memercayainya, dengan beberapa pengecualian, Aristarchus dan beberapa orang yang terpinggirkan. Namun pada dasarnya ini adalah sistem heliosentris di pinggiran.

Anda bisa melihat pada malam hari, pada malam yang cerah, planet-planet memang sedang mengelilingi bumi. Jelas sekali, saat matahari dan bulan mengelilingi bumi, kecepatannya bervariasi. Hal ini karena sifat orbitnya yang elips dan hal-hal lain yang telah dapat kami kerjakan dengan sempurna. Tapi itu terasa sangat janggal, mengapa Mars harus melambat? Mengapa terkadang mereka tampak berjalan mundur? Jadi mereka menemukan berbagai solusi aneh, termasuk gagasan tentang equant, yaitu titik hitam, yang terletak agak jauh dari pusat tata surya.

Dan untuk menghilangkan solusi yang sangat janggal ini, Tusi menurunkan pasangan ini, Anda bisa melihat naskah di sebelah kiri (lihat dalam videonya dibawah ini), dia memutuskan bahwa jika epicycle, lingkaran di mana planet berputar, berada dalam lingkaran yang lebih besar, dan diameter lingkaran yang lebih kecil sama dengan setengah diameter lingkaran yang lebih besar, maka Anda dapat menjelaskan segala sesuatu yang bergerak dalam lingkaran ini, tanpa harus menyamakan hal ini.

Kemajuan besar dalam sistem Ptolemeus lama memang masih heliosentris, namun nampaknya berbagai penjelajah, ada yang bernama Guillaume de Postel, seorang astronom pengembara yang kemudian menulis memoarnya, dan lainnya berhasil memasukkannya ke dalam dunia sastra yang ditempati Copernicus.

Ini adalah teleologi yang agak rumit, namun nampaknya inilah salah satu faktornya. Astronomi Islam tidak pernah benar-benar memecahkan masalah kedudukan matahari sebagai pusatnya, namun hal ini merupakan langkah besar menuju arah tersebut. “Komentar di Almagest”, salah satu bukunya, memoar tentang astronomi, yang disebut Al-Kahili, “Buku astronomi paling penting dan orisinal yang ditulis di dunia abad pertengahan,” disempurnakan lebih lanjut oleh Ibn al-Shatir, sang agung astronom dari Damaskus, pada tahun 1375.

Jadi ini semua adalah hal yang mengesankan. Itu semua didasarkan pada desakan, seseorang harus memeriksa fakta dengan observatorium, dengan ruang gelap, dengan menyelidiki sendiri, hal yang tidak dilakukan oleh Bizantium.

Mengapa peradaban Islam mundur?

Namun kemudian muncul pertanyaan yang saya singgung di awal, apa yang salah? Judul buku terkenal Bernard Lewis, mengapa peradaban ini, yang mendahului Barat, dan memberikan seluruh istilah kuncinya kepada Barat, bahkan banyak nama bintangnya?

Saya memberi tahu putra saya yang takjub minggu lalu bahwa nama Klub Sepak Bola Arsenal sebenarnya adalah nama Arab, yang berasal dari gagasan kuno Abbasiyah untuk persenjataan angkatan laut, dan dia terkesima dengan hal ini. Itu adalah lapisan mendasar dalam evolusi bahasa Inggris, semua istilah Arab itu, laksamana, ada lusinannya.

Tapi kemudian keadaan berbalik. Peradaban Barat mulai berkembang, kapan, di mana, bagaimana?

Transformasi yang sangat penting dari sekitar tahun 500 sebelum Masehi, menjadi sekitar tahun 1500 Masehi, ilmu pengetahuan Eropa kurang lebih sama. Dunia Islam bangkit dengan berbagai inovasi dan langkah nyata menuju metode eksperimental sejati. Tapi apa yang terjadi?

Ada banyak teori tentang hal ini, dan saya ingin berbicara sedikit di sini tentang sejarah. Mengapa Barat kini menguasai dunia, yang membuat peradaban-peradaban yang dikalahkan menjadi kecewa, yang berarti peradaban lainnya? Bagaimana hal aneh ini bisa terjadi?

Beberapa orang berpikir hal ini terjadi karena, dan sepertinya ini adalah gagasan John Walbridge, hal ini terjadi karena dunia Islam sejak abad ke-15, ke-16 dan seterusnya menjadi semakin introspektif, dan menyukai mistisisme, alam semesta yang ada di dalam, dibandingkan menjelajahi cakrawala di luar.

Mungkin saja, tapi mistisisme sudah ada pada masa Ghazali, dan hampir sejak awal Islam. Tampaknya ini bukan satu-satunya argumen yang menentukan. Orang lain hanya berkata, “Ya, itu orang (gara-gara) Mongol.” tahun 1258 ibu kota hancur, Hwarisme hancur, Nishapur hancur setelah itu.

Sebenarnya tidak banyak yang terjadi. Itu tidak benar-benar berhasil, karena kita tahu bahwa ada banyak ilmu astronomi dan medis yang inovatif dan mencengangkan hingga abad ke-16. Sebenarnya bukan bangsa Mongol. Dan Tusi, seperti yang telah kita lihat, sebenarnya dilindungi oleh bangsa Mongol.

Teori-teori lain muncul dalam pikiran. Salah satunya adalah penjelasan Agung George Saliba. Kelihatannya agak berlawanan dengan intuisi, dan hampir seperti penjelasan ekonomi, karena hal ini ada hubungannya dengan tahun 1492. Columbus, dengan banyak keuntungan yang didapat dari penghancuran kota Muslim terakhir di Spanyol, Granada, oleh raja Katolik (Raja Ferdinan dan Ratu Isabela, red) pada tahun yang sama 1492, membuka Dunia Baru.

Peluang-peluang baru yang sangat besar dan banjir perak masuk ke negara-negara Barat. Semua orang menjadi kaya. Perdagangan budak. Tiba-tiba Barat menjadi, dari perluasan daratan Eurasia yang lebih menarik dan tidak penting, tidak menarik, dan berawa-rawa ini, menjadi semacam wilayah yang tidak pernah bisa ditaklukkan oleh orang-orang Arab karena tidak banyak yang ada di sana, dan cuacanya buruk, dan makanannya buruk.

Apapun alasannya, mereka tidak pernah melampaui Poitiers. Tapi ada 92% jarak dari Mekkah ke London yang mungkin mereka tempuh lebih jauh, kuliah kali ini akan sedikit berbeda malam ini. Namun Tuhan tidak menghendakinya. Namun begitu Dunia Baru ditemukan, pancaran kekayaan yang luar biasa ini, menurut Saliba, sebenarnya adalah penjelasannya. Karena untuk melakukan ilmu pengetahuan yang lebih maju, Anda memerlukan institusi yang besar, Anda memerlukan lebih banyak uang, Anda memerlukan stabilitas, Anda memerlukan tempat-tempat seperti ini. Anda memerlukan Institut Ilmu Pengetahuan Prusia. Anda memerlukan College de France, semuanya. Anda memerlukan lembaga-lembaga yang dunia Islam tidak punya sumber daya untuk memproduksinya. Itulah penjelasannya, yang merupakan penjelasan lain yang masuk akal.

Bagaimanapun, di zaman kemunduran, kapan pun kita mendefinisikannya, karena sebenarnya Abassid (Abassiyah) sudah tidak hebat selama dua abad terakhir, dan kemudian semuanya menjadi membosankan dan menjurus kepada keyakinan takhayul. Hal ini terus terjadi, dunia Islam sudah maju secara ilmiah setidaknya sampai tahun 1500.

Selama masa kemunduran ini, kita melihat kemenangan militer Eropa yang dimungkinkan oleh ilmu pengetahuan baru, alat bantu navigasi baru, senjata api senapan, kapal layar jenis baru, granat, dan lain-lain. Bahwa dunia Islam tidak dapat bersaing dengannya. Perang Ukraina kini terjadi di bekas wilayah Ottoman. Siapa yang tahu bahwa Odessa pernah menjadi kota Ottoman yang berkembang pesat? Catherine yang Agung mempunyai senjata yang lebih besar. Jadi dunia Islam tidak menanggapinya dengan menambah ilmu pengetahuan, namun dengan mengimpor ilmuwan, dan khususnya teknisi militer dari Eropa. Ini adalah usia orang-orang yang bertobat.

Buku Tobias Graf sungguh luar biasa, cukup baru. Dia berbicara tentang semua petualang aneh yang akhirnya masuk Islam dan mengabdi pada Sultan. Mereka biasanya pergi ke Kekaisaran Ottoman. Ada Osman Pasha, AKA Comte de Bonnevalle, yang merevolusi Korps Pengebom dan Artileri Ottoman, dan memungkinkan Ottoman merebut kembali Beograd dari Austria. Membuat perbedaan yang signifikan. Dia adalah kenangan yang terhormat, bahkan memiliki jalan yang dinamai menurut namanya di Istanbul.

Dan kemudian Ibrahim Muteferrika adalah seorang pengungsi Hongaria, Unitarian, pergi ke Istanbul, masuk Islam, menciptakan mesin cetak pertama, 1745, di dunia Islam. Mencetak beberapa buku ilmiah, dia sangat menyukai sains. Dialah yang mempopulerkan sistem heliosentris Copernicus di dunia Islam, yang sudah cukup sering terdengar, namun dialah yang benar-benar mendukung hal tersebut.

Jadi ini adalah zaman orang-orang yang berpindah agama, yang seolah-olah hanya remah-remah, semakin tersingkir dari demografi Eropa yang semakin berpendidikan, dan menopang apa yang tersisa dari dunia Islam. Tapi apa yang terjadi sekarang? Ya, hal ini tidak seburuk yang Anda bayangkan, karena kami memiliki statistik seperti ini. Secara umum, dunia Islam tertinggal dalam bidang sains. Ini adalah beberapa angka kasar dari survei terbaru yang menunjukkan jumlah makalah akademis, makalah ilmiah, yang diterbitkan di berbagai negara Muslim. Hanya Turki dan Iran yang unggul dibandingkan rata-rata global negara-negara lainnya.

Iran sebenarnya adalah negara dengan pertumbuhan tercepat. Seringkali hal-hal ini berhubungan dengan pertahanan ? Iran sekarang memiliki rudal hipersonik, semacam itu. Seringkali pihak militer menjadi sponsor utama inovasi ilmiah. Namun secara umum gambarnya tidak terlalu bagus.

Ilmu pengetahuan sudah terbelakang, tidak banyak pemenang Hadiah Nobel Muslim, yang berada di posisi paling bawah, menekan bebannya. Banyak hal yang bisa berubah, salah satunya karena setelah kegagalan Arab Spring, rezim-rezim tersebut lebih fokus pada ilmu pengetahuan dibandingkan humaniora. Orang-orang yang melakukan kegiatan kemanusiaan bisa mempunyai ide-ide, yang bisa berbahaya dan bermasalah secara politik, dan ilmu pengetahuan jauh lebih aman. Jadi saat ini hanya ada 13% PhD di dunia Arab yang mengambil jurusan humaniora. Kebanyakan dari topik tersebut berkaitan dengan topik sains atau teknik, dan kemungkinan besar topik tersebut akan terus berlanjut.

Tapi mari kita bicara sedikit tentang diagnosis kemerosotan Islam, yang agak tidak terduga, setelah menguasai dunia selama tujuh abad dan memasuki masa gerhana, apa yang harus disalahkan, siapa yang harus disalahkan? Nah, pada abad ke-19, dan sebagian besar abad ke-20, pemikiran seperti ini menjelaskan segalanya.

(Bersambung)

EDITOR: EYNA

BACA JUGA:

 




http://www.zonasatunews.com/wp-content/uploads/2017/11/aka-printing-iklan-2.jpg></a>
</div>
<p><!--CusAds0--><!--CusAds0--></p>
<div style=