Timothy Winter: Sejarah Islam dan Sains, kemunduran ilmu pengetahuan Islam dan pertumbuhan Barat (Bagian 4, TAMAT)

Timothy Winter: Sejarah Islam dan Sains, kemunduran ilmu pengetahuan Islam dan pertumbuhan Barat (Bagian 4, TAMAT)
Timothy Winter memberikan ceramah tentang Islam dan Sain di Universitas Cambridge




Oleh: Timothy Winter

Timothy Winter memberikan ceramah tentang Islam dan Sain di Universitas Cambridge

(Sumber: The Royal Institution, channel youtube dengan 1,5 jt subscribe). Dia cendekiawan terhormat dan dosen Universitas Cambridge.Beliau adalah Pendiri dan Dekan Cambridge Muslim College, Profesor Kajian Islam Aziz Foundation di Cambridge Muslim College dan Ebrahim College, Direktur Kajian (Studi Teologi dan Keagamaan) di Wolfson College dan Dosen Kajian Islam Syekh Zayed di Fakultas Ketuhanan di Universitas Cambridge.

Keunggulan ras

Ernest Renan, salah satu intelektual besar Perancis abad ke-19, dalam ceramahnya tahun 1883, “Islam dan Sains”, memberikan penilaian akademis nyata pertama tentang mengapa umat Islam tidak melakukan sains. Untuk menerjemahkannya, “Ras Semit tidak memiliki mitologi, tidak ada epik, tidak ada ilmu pengetahuan, tidak ada filsafat, tidak ada fiksi atau seni plastik, tidak ada kehidupan sipil. Faktanya, tidak ada kompleksitas nuansa, hanya sebuah sentimen persatuan.”

Ilmu pengetahuan ras pada abad ke-19 mendominasi segalanya. Teringat novel Disraeli “Tancred”, tentang Perang Salib, semuanya ras. Hal ini dianggap sebagai penjelasan ilmiah atas naik turunnya peradaban, yang berkaitan dengan ras, evolusi. Apakah Anda orang Nordik? Berapa ukuran otak Anda, dan lain sebagainya. Ini adalah cara berpikir semua orang. Dan ada tanggapan terhadap hal ini dari beberapa umat Islam yang kecewa, Jamal al-Din Afghani di Timur Tengah, Namik Kamel di Turki. Namun inilah cara berpikir kebanyakan orang, kemenangan ilmu pengetahuan ras, sebagai penjelasan atas kegagalan umat Islam yang terakhir, akhir dari zaman keemasan.

Dan ketiga teks ini, sangat berpengaruh. Comte de Gobineau, “Tentang Ketimpangan Ras Manusia: Penjelasan atas Kebangkitan dan Kekalahan, Penghancuran Peradaban.” Terjemahan bahasa Inggris yang sangat berpengaruh dibaca dan dikonsumsi oleh orang-orang yang dapat Anda bayangkan di awal abad ke-20, bahkan di Inggris, dan ras Semit tidak bisa dipungkiri. Bahkan ada terjemahan bahasa Arab untuk beberapa hal ini, semacam rasa rendah diri yang terinternalisasi. Dan Orientalisme masuk ke dunia Arab.

Ini adalah buku Gustave Le Bon, “Peradaban Arab”, buku keenam yang membahas tentang inferioritas pikiran Arab dan kemunduran Arab, dan mengapa pertumbuhan kerajaan Eropa tidak bisa dihindari. Aneh rasanya ingin membeli di toko buku Kairo, tapi mereka tetap membelinya. Dan melalui buku Le Bon, narasi kemunduran tertentu telah menyusup ke dalam buku pelajaran sains di seluruh dunia Arab pada khususnya, dan juga di Turki.

Dan buku terakhirnya, saya hampir tidak bisa membacanya. Maafkan saya karena berbalik. “Pengantar Kajian Filsafat Muslim, Pikiran Semit dan Pikiran Arya.” Ini Leopold Gauthier, lahir di Aljazair berkebangsaan Prancis. Pembela yang hebat untuk Empire. “Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa kita lebih unggul secara ras, oleh karena itu kita berhak memerintah mereka, dan inilah sebabnya mereka menolak.”

Lanjutnya, di negara ini kita tentu tidak kebal. Berikut adalah akademisi Inggris terkemuka awal abad ke-20 dalam studi bahasa Arab, Profesor Bahasa Arab Laudian di Oxford, pendeta Anglikan, David Margoliouth, dan dia punya penjelasannya sendiri. Sekali lagi, ilmu ras.

“Kecantikan di kalangan masyarakat Islam terutama disebabkan oleh percampuran darah Sirkasia. Kemampuan sastra dan ilmiah biasanya merupakan hasil masuknya unsur-unsur Indo-Jerman ke dalam Islam.” Dia meninggal pada tahun 1940. Bukunya masih dalam cetakan. Buku ini sedang disajikan dan ada dalam daftar bacaan sarjana untuk studi Islam di negara ini hingga tahun 1960-an, dan saya telah menempatkan terjemahan bahasa Turki di sana hanya untuk menunjukkan bahwa ide-ide ini meresap kembali ke dunia Islam.

Meskipun jika Anda orang Turki dan melihat ilmu ras ini, tidak terlalu jelas apa yang akan Anda lakukan dengannya. Namun ada semacam Orientalisme yang terinternalisasi yang sedang bekerja. Contoh lain, yang lebih baru lagi, Arthur Koestler. “Mengapa Eropa mengalami revolusi ilmiah dan mendapatkan kembali warisan aslinya dari Yunani kuno?” Ini adalah bahasanya. “Pencairan itu terjadi bukan karena terbitnya matahari secara tiba-tiba, melainkan melalui arus Teluk yang berliku-liku , yang mengalir dengan cara, “Saya suka bahasa seperti yang berliku-liku, itu berliku-liku, ”dari Semenanjung Arab melalui Mesopotamia, Mesir, dan Spanyol, kaum Muslim. Orang- orang Arab hanyalah perantara, mereka tidak mempunyai orisinalitas ilmiah dan kreativitas mereka sendiri. Mayoritas sarjana yang menulis dalam bahasa Arab bukanlah orang-orang Arab, melainkan orang-orang Persia, Yahudi, dan Nestorian.”

Jadi bahkan pada akhir tahun 1950an, dia masih menganggap hal etnis semacam ini sebagai hal yang menentukan. Mereka sebenarnya bukan Muslim, karena mereka orang Persia atau yang lainnya. Entah bagaimana mereka adalah orang Yahudi. Anda harus menjelaskan ilmu pengetahuan Arab ini dalam kaitannya dengan beberapa hal etnis. Ini benar-benar baru-baru ini, Arthur Koestler, Anda tahu, seorang intelektual terkemuka di negeri ini.

Jadi, mundur dari perang budaya, apa yang sebenarnya terjadi? Islam dan Sains. Nah, di dalam Al-Qur’an terdapat doa-doa alam yang tak ada habisnya. Keindahan alam, keteraturan alam. Ini semacam argumen dari rancangan, awalnya berpolemik terhadap orang-orang Arab pagan yang dalam bentuk aslinya berpikir, “Ya, ada roh atau goblin yang menggerakkan benda, dan ada roh di matahari, dan ada makhluk menakutkan di pohon itu.” Semua tanda-tanda alam dalam Al-Qur’an harus ditafsirkan secara vertikal, artinya semuanya adalah tanda-tanda Tuhan Yang Maha Esa. Jadi urutan penciptaan, keteraturan penciptaan, penting, tampaknya ramah terhadap ilmu pengetahuan. Meski ada kisah mukjizat, Musa tetap membelah Laut Merah. Tongkatnya masih berubah menjadi ular. Nabi menunjuk ke bulan dan bulan terbelah menjadi dua. Memang ada keajaiban, tapi gagasan tentang keajaiban pun menunjukkan adanya norma yang dilanggar.

Penciptaan beroperasi menurut prinsip-prinsip yang teratur. Dan peristiwa supranatural itu, peristiwa kuantum, sebenarnya bukan itu, tapi ada pengecualian yang tidak menyangkal fakta bahwa kita menghuni alam semesta yang teratur. Selain itu, literatur hadis cenderung membuang banyak hal yang diwarisi dari Yunani, semacam hal-hal magis. “Dia bukan salah satu dari kita yang membaca pertanda.” Penerbangan burung, melemparkan anak panah, mengundi, menyelidiki isi perut hewan kurban. Semua hal yang penting bagi Yunani, dikesampingkan. “Tiga orang yang tidak akan masuk surga, yaitu pemabuk yang terus-menerus, ikatan keluarga yang semakin erat, dan orang yang beriman kepada ilmu gaib.” Anda tidak akan masuk surga meskipun Anda telah melakukan sesuatu terhadap tetangga Anda dengan semacam jimat sakti, gerbang surga dilarang, Nabi tidak menyukainya.

“Para ahli astrologi berbohong, meskipun mereka mengatakan kebenaran.”. Sekalipun ternyata prediksi mereka benar, mereka tetap saja berbohong. Astrologi juga dikesampingkan oleh agama baru ini. Nabi dalam hadis telah bersabda demikian. Dan secara umum Anda akan menemukan bahwa para astronom Muslim ini sangat ingin membedakan diri mereka dari para astrolog, meskipun mereka mendapatkan hibah penelitian dengan menjadi astrolog bagi para penguasa dan sultan, karena itulah yang disukai para penguasa. Mereka menggunakannya untuk melakukan sains nyata, untuk melakukan astronomi.

Jadi Avicenna menulis buku yang menentang astrologi, dia tidak percaya. Mereka menciptakan istilah baru untuk astronomi, untuk membedakannya dengan astrologi. Kadang-kadang mereka menyebutnya astronomi Sunni. Dengan kata lain, tidak ada hal-hal yang bersifat takhayul, ilmu pengetahuan yang nyata, Islam yang nyata.

Pahlawan lain dari cerita ini, kita akan segera mengakhirinya. Abul Hasan al-Amini, meninggal pada tahun 992. Orang Nishapur lainnya, filsuf Aristotelian, sangat tertarik pada determinisme dan sebab-akibat, subjek yang sulit, kausalitas. Dia menulis sebuah buku, di mana dia melihat beberapa bukti ini dan berkata, “Kami bukanlah agama yang percaya takhayul. Kami percaya pada kosmos yang teratur. Islam sangat ramah terhadap perkembangan ilmu-ilmu kuno ini, apakah mereka Yunani atau Persia. Kita adalah wadah alami untuk alasan.”

Maka paradigmanya pun mulai bergeser, yang saya sebut dengan orientalist flip. Ingat, Renan dan sebagainya, keterbelakangan, pikiran oriental, pikiran Semit. Hal-hal terbaru dalam karya akademis yang serius mengenai realitas sejarah yang cukup penting ini adalah hal-hal semacam ini. Inilah tokoh-tokoh utamanya.

Josef Van Ess, Profesor Bahasa Arab di Tubingen, penulis karya empat jilid terbesar tentang teologi Islam awal, dan seorang Katolik. Hal ini bukan berarti menyesal, dengan mengatakan, “Kekristenan berbicara tentang misteri iman. Islam tidak seperti itu. Bagi Santo Paulus, akal budi adalah milik daging. Bagi umat Islam, akal,  selalu menjadi fakultas utama diberikan kepada manusia oleh Tuhan,”

Oliver Leaman, Profesor Studi Yahudi di Universitas Kentucky, “Al-Quran memang menunjukkan komitmen yang tidak biasa terhadap argumen dan logika dalam penjelasannya sendiri. Sementara Yudaisme sangat terkait dengan etnis, dan Kristen dengan lompatan iman, Islam berbeda dengan agama-agama ini, dengan menekankan rasionalitas dan pembuktian.

Dmitri Gutas, mungkin masih menjadi pakar terhebat dalam transisi Yunani ke Arab pada masa Dar al-Hikma (Baitul Hikmah), “Orang-orang Bizantium meninggalkan ilmu pengetahuan kuno karena agama Kristen, sedangkan umat Islam menyambutnya karena Islam.”

Jadi lapangannya sudah benar-benar berubah. Margoliouth pasti sedang berputar di dalam kuburnya. Ini adalah agama yang menurut ilmu pengetahuan terbaru, dan ini jauh dari jenis apologetika teologis apa pun, karena sebenarnya ini adalah agama yang secara historis menghargai penalaran.

Mitos lainnya, ilmu pengetahuan dan filsafat dianiaya dalam Islam abad pertengahan, yang dikenal sebagai teori Straussian, karena Leo Strauss yang berpendapat bahwa berbagai kekuatan ulama yang misterius menekan ilmu pengetahuan. Kita sekarang tahu bahwa karena konstitusi Islam klasik dan hukum Islam klasik, tidak ada kemungkinan untuk mengadakan inkuisisi yang nyata. Tidak ada Paus, tidak ada Vatikan, tidak ada ulama, tidak ada magisterium, tidak ada mekanisme untuk menganiaya orang, bahkan jika Anda ingin melakukannya.

Bagdad terus menjadi sangat beragam. Ingat, yang kita bicarakan di sini adalah tentang Islam klasik, bukan tentang fundamentalisme modern, Islamisme, dan sebagainya. Kita berbicara tentang pola normatif agama pra-modern. “The Impossible State” karya Wael Hallaq, benar-benar merupakan karya klasik kajian Islam kontemporer. Orang-orang harus membacanya, bukan hanya untuk memahami bagaimana Islam pada abad pertengahan berhasil menjadi begitu beragam dan berkelanjutan, namun juga mengapa masyarakat Muslim masa kini nampaknya sedang mengalami kegaduhan.

Hal terbaik tentang subjek ini. Dan kemudian Thomas Bauer menjelaskan bagaimana hingga pertengahan abad ke-19, ambiguitas, ambivalensi, dan penerimaan terhadap pendapat yang berbeda, dianggap sebagai bagian tak terpisahkan dari budaya ilmiah Levantine yang normal. Masyarakat mengapresiasi perbedaan, yang seiring dengan bangkitnya modernisme dan fundamentalisme, menjadi hal yang tidak biasa di dunia Islam.

Jadi dunia Islam nampaknya merupakan sebuah kebiasaan yang sehat bagi ilmu pengetahuan. Di sini sekali lagi, John Walbridge mengkontraskannya dengan sejarah Eropa. Berbeda dengan situasi di Eropa, penuntutan atas ajaran sesat jarang terjadi. Dunia Islam tidak menghasilkan martir bagi ilmu pengetahuan seperti Bruno dan Galileo. Terlebih lagi, seperti yang kemudian dicatat dalam kurikulum, ilmu pengetahuan sebenarnya diajarkan di madrasah bersama dengan logika, filsafat alam, dan ilmu pengetahuan. metafisika.

Lapangan benar-benar telah terbalik hampir seluruhnya. Saya ingin mengakhirinya sebentar, dan saya mungkin harus sedikit terburu-buru di sini, dengan berbicara tentang apa yang terjadi saat ini ketika umat Islam merenungkan sains, bukan hanya meratapi fakta bahwa Barat mempunyai rudal hipersonik, dan mengawasi kita dari luar angkasa dan dari luar angkasa menyerbu Irak dan kami tidak bisa berbuat banyak.

Dan Gaza, dan ini semacam, masalah yang tidak masuk akal bagi dunia Muslim, bahwa Barat punya tekniknya, tapi tidak punya moralitasnya. Topik khotbah favorit. Meskipun ada satu lagi paradoks dan kontradiksi dalam model fundamentalisme Islam, yaitu meskipun mereka iri pada ilmu pengetahuan Barat, mereka tidak terlalu menyukai ilmuwan Muslim abad pertengahan karena mereka berurusan dengan hal-hal Yunani yang mereka anggap sebagai hal yang tidak berguna penyembah berhala.

Fundamentalisme bersifat puristik dan juga puritan. Ia tidak menyukai gagasan bahwa Anda dapat meminjam dari peradaban lain. Quran seharusnya cukup. Jadi di satu sisi, mereka menginginkan ilmu pengetahuan. Di sisi lain, mereka tidak menyukai keramahan historis Islam terhadap sains, karena terlalu inklusif.

Ini adalah salah satu kelemahan dalam platform fundamentalis Islam. Bukan karena mereka mendengarkanku. Jadi Hesperisen, istilah baru, yang saya luncurkan malam ini. Kita berbicara tentang Antroposen. Artinya, ini sebenarnya bukan istilah paleontologi geologi yang resmi. Holosen adalah masa terdekat yang bisa kita dapatkan. Gagasannya adalah bahwa kita sekarang berada di zaman geomorfologi geologi baru, di mana manusia adalah pembentuk utama bentang alam dan ekosistem di bumi, zaman yang didominasi oleh antropos, yaitu manusia.

Namun jika Anda ingin mendekolonisasi hal ini dan berkata, “Ya, situasi ini adalah hasil dari sains Barat, teknologi Barat, modal Barat, teknik Barat. Hmm, jangan salahkan peradaban Tiongkok atau peradaban India atas krisis iklim dan kekacauan yang terjadi. kita semua terlibat. Mereka mungkin mengadopsi ilmu pengetahuan ini, tetapi ilmu ini berasal dari Barat.”

Inilah akhir dari semacam kemenangan Darwinian. Barat adalah yang terbaik, ya? Kita berada dalam air panas, secara harfiah, dan di Barat, tempat matahari terbenam. Kita berada di zaman Hesperisen, di mana peradaban yang sangat dibanggakan ini justru menghadirkan ancaman eksistensial yang semakin meningkat. Itulah zaman yang kita jalani.

Jadi Bruno Guiderdoni, mantan direktur Observatorium Nasional Perancis di Lyons, masuk Islam, ahli pembentukan galaksi, salah satu orang yang menarik untuk dibaca mengenai hal ini, mempunyai pemikiran ini, ” Penemuan besar abad ke-21 adalah kesadaran bahwa ilmu pengetahuan dapat menghancurkan kita.” Triumfalisme lama telah direndahkan, sebagaimana kemenangan umat Islam telah direndahkan oleh modernitas. Mungkin hal itu memungkinkan percakapan yang lebih beradab dan realistis. Ya, sejak Perang Dunia Pertama, James Joyce, generasi itu, menyadari kapasitas destruktif dari teknologi yang didukung secara ilmiah, skenario kiamat, yang pada masa kejayaan zaman Edwardian tidak dapat dibayangkan.

Segalanya benar-benar berubah. Istilah lain yang terlintas di benak saya, biopause? Ancaman nyata sebenarnya bukan terhadap tatanan mineral, namun terhadap makhluk hidup. Lihatlah kutipan ini. Aku tahu, aku akan mengakhirinya dengan nada menyedihkan, tidak apa-apa. “Melihat dunia dalam waktu dekat, ras-ras rendahan dalam jumlah tak terbatas akan tersingkir oleh ras-ras beradab yang lebih tinggi di seluruh dunia.”

Bahasa seperti inilah yang digunakan Renan dan Gobineau. Dan Anda benar-benar melihat, tentu saja ketika Anda melihat tatanan ciptaan lainnya, spesies lain, sebuah genosida besar-besaran terhadap masyarakat berkaki empat yang terjadi di Bumi. Anda tidak perlu menjadi pejuang lingkungan untuk mengamati hal ini dan khawatir dengan konsekuensinya. Alan Turing, berbicara secara profetik tentang kecerdasan umum buatan. “Sekarang mari kita berasumsi demi argumen, bahwa mesin cerdas adalah sebuah kemungkinan yang nyata, dan melihat konsekuensi dari pembuatannya. Tidak akan ada keraguan bahwa mesin tersebut akan mati, dan mereka akan dapat berkomunikasi satu sama lain untuk berbelanja, dalam akal mereka. Oleh karena itu, pada tahap tertentu, kita harus mengharapkan mesin untuk mengambil kendali.”

Saya suka klip Elon Musk yang berbicara dengan Rishi Sunak, yang memiliki senyum Rishi Sunak, yang mulai pecah ketika Elon mulai berbicara, “Mungkin mereka akan mengambil kendali, tapi menurut kami peluangnya sepadan.” Agak apokaliptik, selamat datang di gurun dunia nyata, sebagai bagian dari visi distopik kami untuk masa depan yang dipicu dan diaktifkan secara ilmiah. Dan kemudian Greta Thornberg, berkati dia. “Saya pikir dalam banyak hal, kita yang autis adalah orang-orang yang normal dan orang-orang lainnya cukup aneh. Mereka terus-menerus mengatakan bahwa perubahan iklim adalah sebuah ancaman nyata, dan merupakan masalah yang paling penting, namun mereka terus saja seperti sebelumnya. .”

Jadi ketika umat Islam mempertimbangkan ilmu pengetahuan saat ini, mereka cenderung melakukannya dalam konteks kekhawatiran Barat. Kecemasan terhadap perubahan iklim adalah masalah kesehatan mental utama di kalangan generasi muda saat ini. Dan ini bukan hanya perubahan iklim, tapi juga nanoteknologi molekuler. Ini adalah kemungkinan rekayasa genetika. Kemungkinannya adalah, ada banyak ancaman yang menjamur. Modernitas sepertinya semacam pertaruhan, ya?

Jadi umat Islam, ketika memikirkan hal ini, terpecah menjadi beberapa teologi. Aku berjanji akan segera melepaskanmu. Ini adalah jenis perlawanan. Apa pendapat umat Islam mengenai hal ini? Seyyed Hossein Nasr, seorang sejarawan sains Islam berpengaruh di Washington asal Iran, berpendapat bahwa sains modern berada di luar kendali, karena hasratnya merupakan semacam sublasi dari dorongan keagamaan. “Ilmu pengetahuan modern telah berusaha untuk memuaskan dahaga kita yang mendalam akan hal-hal yang tidak terbatas pada tingkat keterbatasannya sendiri, melupakan batasan-batasan yang selalu ditetapkan pada ilmu pengetahuan dari atas. Dan hal ini telah menyebabkan ledakan yang paling berbahaya, yaitu sekarang mengancam keharmonisan tatanan alam,” tulisnya pada tahun 1970an.

Menurut saya, dia belum benar-benar terbukti salah. Maka beberapa orang Muslim yang merenungkan ilmu pengetahuan modern berkata, “Hal ini akan membunuh kita semua. Ini adalah pertaruhan yang terlalu berbahaya.” Hal ini membuat kita sedikit lebih nyaman setiap tahunnya, namun dengan setiap lemparan dadu, dengan kemungkinan terjadinya bencana nuklir atau skenario angsa abu-abu atau apa pun itu.

Kami sekarang memiliki Pusat Studi Risiko Eksistensial di Universitas Cambridge, dan ini merupakan hal yang nyata. Berapa kali kita melempar dadu sebelum kita mendapat nasib sial? Jadi baginya, itu tidak sepadan. Dia menentang dunia modern. Ia berpikir bahwa revolusi ilmiah memicu sesuatu yang kemudian akan menyebabkan kehancuran total, seperti Nick Bostrom dan beberapa orang lainnya, yang berpikir bahwa sifat dari beberapa teknologi ini pada akhirnya akan menghancurkan kita. Tanggapan Muslim lainnya, hebat, mungkin salah satu penyair religius terbesar abad ke-20 di dunia Muslim. Necip Fazil dari Turki meninggal pada tahun 1983, merenungkan kemenangan Apollo 11, dengan sangat pedas.

Menurutnya itu adalah kesombongan, keangkuhan, melampaui langit. “Seorang anak yang hobi menunggangi kuda, helm baja di kepalanya, mac plastik di punggungnya, ikan di dalam toples yang mengira ada di laut. Sedikit kesendirian di tengah kerumunan yang menyombongkan diri. Di dalam diri kita, di dalam diri kita, sebuah takhta -pergi antariksa. Kita terbebas dari ruang angkasa, kita melampaui waktu itu sendiri. Milik kita adalah misteri tinggal di ruang angkasa.”

Ada petunjuk dari gagasan Nasr bahwa ilmu-ilmu modern yang melihat ke luar adalah semacam sublimasi dari pencarian mendalam manusia untuk mencari tahu melalui introspeksi. Dan Barat dipandang arogan, sombong, dan destruktif. Sekali lagi, ini merupakan tanggapan yang umum di kalangan umat Islam. Yang lainnya, Bucailleisme, bahkan punya nama. Maurice Bucaille, seorang ahli gastroenterologi Perancis, meninggal pada tahun 1998, menjadi dokter pribadi bagi anggota keluarga Sadat di Mesir. Dia melakukan banyak hal dengan perut mumi Mesir dan mempelajari segala macam hal biologis paleo yang menarik. Tapi dia juga tertarik pada Islam. Dan buku ini, “Alkitab, Al- Qur’an dan Ilmu Pengetahuan”, menjadi buku terlaris hingga saat ini di hampir semua penerbit Muslim. Inilah prinsip respons Muslim modern terhadap ilmu pengetahuan dan tantangan-tantangannya, serta kegelisahan yang disebabkan oleh kemenangan Barat, serta penetrasi militer dan ekonominya ke negara-negara Muslim yang membanggakan.

Lihat videony dibawah ini:

TAMAT

EDITOR: REYNA

BACA JUGA:

 




http://www.zonasatunews.com/wp-content/uploads/2017/11/aka-printing-iklan-2.jpg></a>
</div>
<p><!--CusAds0--><!--CusAds0--></p>
<div style=