Catetan Babe Ridwan Saidi (27): Le Retour Aux Champ: Mudik

Catetan Babe Ridwan Saidi (27): Le Retour Aux Champ: Mudik
Ridwan Saidi, Budayawan




Oleh : Ridwan Saidi, Budayawan

Lhuang Prabang ex ibukota Laos dulunya bernama negri Jawa, di Bangkok sampai sekarang ada Kp Jawa. Negri Jawa Laos dan Kp Jawa Bangkok Beda. Yang di Bangkok memang Kampung orang Jawa, seperti juga yang ada di Suriname. Tapi Negri Jawa di Laos adalah ex migran Laos yang Le Retour Aux Champ. LRAC.

Ini terjadi pada orang Persia mau pun Yemeni. Tentu ada rupa2 alasan LRAC. A.l mencoba hidup dengan konsep econ kreatif. Banyak orang2 Indochina yang migrasi ke sini hidup di sektor agraria. Sebagian bisnis seperti orang Champa di Kp Melayu Mester. Yang di Kp Melayu Tangerang hidup bertani. Yang gagal mencoba hidup dirantau LRAC. Orang CHINA tidak LRAC, kecuali karena soal politik, misal PP 10/1959.

Chinezen Moerder (pembunuhan China), 1740 itu pembantaian, bukan pengusiran seperti PP 10/1959.




Sebagai akibat aksi pembatalan KMB yang digerakkan Soekarno 1950 berbuntut pada pengusiran orang Belanda. Wieteke van Dort penyanyi Belanda yang telah lama berpulang itu kelahiran Indonesia. Pas baleg ikut pergi dari sini karena orang tuanya diusir.

Orangnya diusir, bahasanya dilarang dipakai. Tapi sekedar bilang daag Tante, tak ditangkep. Apalagi Tabe Tuan, dibiarin, wong tabe dan tuan bukan bahasa Belanda.

Ada kenalan Betawi senior, lama di Belanda. Tapi LRAC. Saya tanya, Bang kok pulang, bukan asyik di Belande? Begini Wan, perkara asyik jangan diso’al, apa lagi itu jonge vrouwen, hebat deh Wan. Cuman….. Cuman ape Bang? Di Belande gue ga berasa ngomong, ga sama di mari.

Kok ngomong di mari bisa asyik ye.

Asyik sih asyik, tapi kalau ngeritik? Hayo. (RSaidi)

EDITOR : REYNA










Tags: ,
banner 468x60